Ketua KPU Papua, Theodorus Kossay/Ist

Jayapura, Topikpapua.com, –  Ketua KPU Papua, Theodorus Kossay menyebut pasangan calon, wajib menunjukkan hasil tes PCR saat  pendaftarana Pilkada di Kantor KPU 4  – 6 September 2020.

“Pasangan calon harus tunjukkan hasil Swab PCR, dan bukan rappid tes saat pendaftaran. Nanti ini akan dituangkan dalam perubahan PKPU Nomor 6 tahun 2020,” kata Theo, Senin (31/08/20) sore.

Menurut Theo, hasil swab PCR ini menjadi salah satu syarat baru, yang selanjutnya akan dituangkan dalam perubahan PKPU No 6 Tahun 2020, tentang Pelaksanaan Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur, dan/atau Bupati dan Wakil Bupati, dan atau Walikota dan Wakil Walikota Serentak Lanjutan dalam kondisi Bencara Non Alam Corona Virus Disease 2019 (Covid-19).

Terkait itu, Theo kembali mengingatkan kepada pasangan calon untuk membatasi jumlah massa saat melakukan pendaftaran nanti. Sebab, sebagaimana Protokol Kesehatan (Prokes) Covid-19 pada Pemilu 2020 ini, KPU hanya mengizinkan pasangan calon dan ketua tim kampanye atau LO yang masuk dalam ruangan pendaftaran.

Sementara Ketua Parpol ataupun massa pendukung tidak diijinkan masuk, dan KPU telah menyediakan tempat diluar ruangan, dengan jarak sebagaimana protocol kesehatan.

“Pendukung atau yang lain-lain itu tinggal diluar, KPU akan siapkan tempat, yang masuk di ruangan hanya paslon sama Ketua Tim Kampanye atau LO, karena ini berkaitan dengan protocol kesehatan (Prokes), kata Theo

Selain itu Theo berharap pasangan calon sejak jauh hari, telah menyiapkan dokumen syarat Pencalonan dan Syarat Calon, termasuk melakukan pendaftaran sejak awal, agar dokumen yang belum lengkap dapat dilengkapi sebelum masa pendaftaran ditutup.

Ditempat lain, Adam Arisoy, Anggota KPU Papua menambahkan, dokumen syarat pencalonan, yang wajib dibawa pasangan calon saat mendaftar, yakni form B-KWK yaitu surat pernyataan dukungan koalisi dan B1KWK yang merupakan SK dukungan dari Partai Politik yang di tanda-tangani Ketua Umum dan Sekjen Partai.

“Dokumen ini adalah syarat pencalonan,” kata Adam.

Sementara untuk syarat calon,menurut Adam lebih berkaitan dengan  Ijazah, KTP, Wajib Pajak, SKCK, LHKPN, surat keterangan tidak Pailit.

“Pengumuman sudah kami sampaikan, bagi Paslon yang sudah memenuhi syarat pencalonan silahkan datang daftar di KPU dengan tetap menerapkan Prokes Covid-19,” katanya.

Sementara terkait dengan persentqse dukungan calon yang diusung Parpol, Adam menjelaskan,harus 20 persen dari jumlah keterwakilan parpol pendukung, atau 25 persen dari perolehan suara partai dari semua dapil di Kabupaten tersebut.

“Jadi seandainya parpol yang mendukung hanya memperoleh 3 kursi, tapi setelah dihitung persebaran suara mencapai 25 persen dari total suara sah, maka bisa mengusung satu pasangan calon,” katanya.

Hanya saja setelah KPU melihat perkembangan, besar kemungkinan, Parpol di 11 Kabupaten penyelenggara Pemilu, tidak ada partai yang gunakan suara sah untuk mengusung calon kandidat. (Redaksi Topik)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here